Mencari Keringat di Air Terjun Cibeureum

cibereum

Weekend biasanya digunakan oleh orang-orang yang dikota buat refreshing, melepas penatnya kepala yang dari senin dipake buat nyari sesuap berlian. Dan hari itupun gw pakai bersama teman-teman kantor (Agoes, Fajar, Dika, Hendra, Razak & Istri) touring ke salah satu air terjun pinggiran jakarta, Cibeureum – Cibodas – Bogor. Cibeureum merupakan salah satu lokasi di kawasan wisata Gunung Gede Pangrango, Cibodas, Bogor. Jarak yang ditempuh buat sampe kesana emang cukup jauh kira-kira sesuai tulisan di batu penunjuk jarak yaitu 25 HM (Hekto Meter ~> 1KM = 10 HM, jadi 25 HM = 2,5 KM) dari pintu masuk / loket penukaran karcis yang satu orangnya ditagihin pajak Rp. 3000 rupiah saza.

Touringpun dimulai, dari rumah masing-masing kita sepakat meeting point POM Bensin deket pengkolan Parung arah Bogor abis underpass. Dari sana kita langsung menuju TKP kurang lebih 2 jam. Ada cerita sedikit kocak di perjalanan, pas lagi jalan kira-kira di tengah puncak ehh ada pak polisi nyetop-nyetopin rombongan kita. Gak tau nembak atau asal nyetopin (karena gw ngerasa gak bersalah, semuanya lengkap) gw dan temen-temen gw agak ngegocek dikit pak polisi yang nyegat agak ketengah jalan.. huahahahah.. tapi sialnya temen gw yang paling belakang si fajar ke gep dah, gimana enggak tangan pak polisinya malang di depan helm dia.. huahahaha. Sadar temen kita ilang satu kecomot pak polisi, dan sebagai temen yang solider, kitapun nungguin di pojokan. Selang beberapa menit datanglah fajar, ditanyain kirain ketilang, katanya setelah ngecek surat-surat dan lengkap jadi gak ada bahan buat nilang akhirnya pak polisi minta akun twitternya dia en minta di folbek.. hauahaha.. dan kamipun melanjutkan perjalanan.

Sampai di TKP (Cibodas), bang hendra langsung ngebooking tempat buat mangkal malemnya di Pondok Edelweis. Ngaso sebentar, makan, solat, berangkat…
This is the adventure begin… Start dari 0 HM tempat loket karcis, kamipun memulai dengan Bismillah. Baru beberapa telapak kaki dipijakkan beberapa temen gw udah mulai ngosngosan.. aaakkhhh payah.. (termasuk gw sih :p). Dan disalip beberapa cewek, gw pun gak terima, mati gaya, merasa dilecehkan, gw pun langsung sok ja-im bergegas melanjutkan perjalanan (padahal dada masih nyesek ngambil napas -__-“).

cibereum7

Ditengah perjalanan ada Danau Biru, kenapa danau ini namanya biru?? Fenomenol ini disebabkan karena kadang-kadang ada perkembangan alga-alga bermineral tinggi yang lagi unyu-unyunya seperti halnya di Danau Tiga Warna di Sumatra sana. Lantas apa yang kami lakukan di danau ini? ya foto-foto lah.. narsis choooy.

cibereum1

Beberapa menit kemudian ketemu renovasi jembatan semen campur kayu yang cukup panjang dengan sudut perspektif yang cukup bagus, apalagi yang kami lakukan kalau buka foto-foto lagi.. huahahaha.

Puas dengan nasis bersama ria, lanjut ke tujuan awal yaitu cibeureum.

cibereum3

Ada tiga air terjun di Cibeureum ini yaitu Cibeureum satu, Cibeureum dua, dan Cibeureum ngumpet (sesuai dengan namanya, ngumpet di pojokan). Dan tak ada kata-kata yang mampu gw ucapin selain foto-foto yang ditampilkan.. xoxoxoxoo.

cibereum4

Setelah lagi-lagi dengan nasis bersama ria, kamipun bergegas balik ke basecamp ngejar solat ashar juga (anak alim choooy).
Laper, makan, solat magrib, tidur, bangun, solat isya, ngopi, main gaplek, tidur lagi… nahhhh disini yg kocak ada lagi, begini puisinya:

Ditengah-tengah kepulasan tidurku.. tercium aroma tak sedap dalam lantunan dinginnya angin malam.. disambut dengan getaran nafas yang terjepit diantara rongga mulut dan hidung (dibaca: ngorok).. kuterbangun, kepalaku pusing, ingin kuteriak melepas pekat yang tiba-tiba merasuk kedalam kepalaku karena bangun yang dipaksakan…
namun.. tiba-tiba suara yang menggelitik itupun datang.. “Sayurnya di Pisah mbak”.. dirikupun tertegun sejenak disambut cekikikan sendiri ditengah malam..

cibereum5

Selidik punya selidik, ternyata itu suara ngigaunya salah satu temen gw yang gak enak kalau disebutkan disini.. begini saja, inisialnya ‘F’ huruf belakangnya ‘R’, ditengah-tengahnya ada huruf ‘AJA’, dan perlu diketahui kalau ngoroknya itu juga cukup lantang.. wahuhuhuhu :p

Bangun pagi-pagi (agak kesiangan sih), solat subuh, tidur lagi dikit, sarapan, cabut dah…

Sebelum sampai rumah, mumpung masih dijalan, mampirlah kita mencicipi kuliner bogor yang kata bro agoes kuncennya bogor itu enyak-enyak. Pertama, makan Bakso Boboho.. pas udah markir, masuk kedalem ternyata sumpek, banyak orang bejubel, panas pula, akhirnya gw putusin buat meninggalkan beberapa teman yang mau makan bakso dan menyebranglah gw dan makan di RM.Ayam Geprek Istimewa. Disni ya mesen apa yang ditulis dipapan depan ini tempat, bukan yang lain dan tidak bukan yaitu ayam geprek.

Ayamnya lumayan enak dilengkapi sambel rawit merah yang puedes poooll, cuman sayang ayamnya kecil, mirip gedenya sama ayam kalasan, kalau anak gaol yang kelaperean biasa bilangnya “Kagak nampol”. Masih terngiang bisikan-bisikan bro agoes yang bilang kalau bakso boboho itu enak, akhirnya gw nitip bungkus buat dibawa pulang. Kekenyangan, jd olang bego, pulanglah kita ke rumah masing-masing dan terkapar disana.. heuheuheu.

See u next trip… 🙂

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *